Absinthe

Absinthe – Minuman Alkohol Tertinggi Yang Dijuluk Peri Hijau

Alexis4play – Absinthe, juga dikenal sebagai The Green Goddess, The Green Fairy, atau The Green Lady, telah lama menjadi minuman populer bagi para seniman dan tipe kreatif. Absinthe mempengaruhi seniman dan penulis bohemian seperti Henri de Toulouse-Lautrec, douard Manet, Vincent van Gogh, Pablo Picasso, Ernest Hemingway, dan Oscar Wilde. Minuman yang memecah belah ini pernah menjadi favorit para pelukis dan penulis karena kapasitasnya untuk membantu aliran kreatif mereka.

Absinthe adalah alkohol kuat yang dibuat dengan menyuling ulang alkohol netral dengan tumbuhan—”trinitas suci” adalah apsintus, adas manis, dan adas. Konstituen lain yang sering termasuk hisop, melissa, adas bintang, dan lemon balm. Minuman menarik ini, dijuluki la fée verte (“peri hijau”) oleh penggemar absinth abad kesembilan belas, memperoleh warna hijau cemerlangnya dari tumbuhan tambahan yang dimasukkan selama proses penyulingan.

Komposisi Absinthe

Minyak apsintus, adas, hisop, dan adas manis adalah bahan utama dalam botol absinth. Bunga dan daun apsintus (Artemisia absinthium) adalah elemen penyedap utama; bahan harum lainnya termasuk licorice (yang biasanya mendominasi aroma), hisop, adas, akar angelica, adas manis, dan adas bintang. Karena absinth mengandung 45-74 persen alkohol, absinth sering diencerkan sebelum dikonsumsi, baik dengan air manis atau koktail. Rasa absinthe terutama adas manis, dengan rasa bunga adas dan licorice yang renyah. Wormwood bertanggung jawab atas kepahitan alaminya. Absinth menanamkan rasa pedas, herbal untuk berbagai minuman.

Sejarah Absinthe

The Chrysanthemum, The Corpse Reviver, The Monkey Gland, The Morning Glory Fizz, dan The Sazerac adalah koktail absinth yang paling terkenal. Menggunakan absinth dalam koktail adalah cara yang bagus (dan mungkin lebih mudah didekati) untuk mengenal propertinya.

Bentuk-bentuk awal absinth (kayu aps yang dapat diminum) disebutkan dalam Alkitab dan tulisan-tulisan Mesir dan Syria kuno. Absinthe adalah formula yang lebih sederhana saat itu, hanya terdiri dari anggur yang dicampur dengan apsintus. Itu digunakan untuk mengobati berbagai penyakit seperti penyakit kuning, nyeri haid, anemia, dan bau mulut. Selama bertahun-tahun, absinth berevolusi dari obat menjadi minuman rekreasional, dengan formula absinth pertama kali muncul di apotek Swiss pada akhir 1700-an.

Baca juga : Rekomendasi Bar Terkenal Dan Terbaik Di Bali 2022

Absinthe dipasok ke pasukan Prancis sebagai pencegahan malaria pada tahun 1840-an, yang membuat mereka mengembangkan rasa untuk itu ketika mereka kembali ke rumah. Akibatnya, itu menjadi sangat populer di kalangan kaum muda urban. Selain itu, karena prosedur produksi massal, harga absinth turun, dan menjadi salah satu minuman beralkohol paling populer di Prancis.

Namun, tingkat alkohol yang sangat tinggi dari minuman ini adalah salah satu alasan akhirnya dilarang di beberapa negara pada awal 1900-an.

Sejarah Absinthe dapat ditelusuri kembali ke akhir abad ke-18, ketika Pierre Ordinaire, seorang dokter Prancis, menggunakan apsintus (Artemisia absinthium) yang disuling dengan adas manis, adas, hisop, dan herbal lainnya sebagai pengobatan herbal untuk pasiennya. Resep Ordinaire akhirnya sampai ke tangan Henri-Louis Pernod, yang mendirikan perusahaan Pernod fils. Henry-Louis Pernod menggunakan resep dan menciptakan minuman untuk pertama kalinya secara komersial pada tahun 1797. Pada tahun 1908, Swiss melarang produksi absinth, diikuti oleh Prancis pada tahun 1915 dan, kemudian, banyak negara lain. Pada tahun 1918, Pernod Fils membuka fasilitas di Tarragona, Spanyol, untuk memproduksi absinth dan minuman serupa tanpa apsintus untuk diekspor ke negara-negara yang melarang absinth asli. Tidak diketahui apakah absinth memiliki sifat psikedelik. Efek psikologis yang terkait dengan minuman keras itu kemudian diduga disebabkan oleh thujone, zat beracun yang ditemukan di apsintus; Namun, teori itu tidak disetujui pada akhir 1990-an. Produksi dan penjualan diizinkan di banyak negara, memicu kebangkitan saat ini dalam minum absinth.

Thujone adalah salah satu komponen aktif dalam absinth. Meskipun dihargai untuk efek pencernaan dan aroma mentol, dapat menghasilkan kejang-kejang, kehilangan inhibisi, dan halusinasi dalam dosis tinggi. Thujone bisa berbahaya dalam jumlah yang sangat tinggi. Ini adalah inhibitor GABA (Gamma-aminobutyric acid), yang memblokir reseptor GABA di otak, menghasilkan kejang jika dikonsumsi cukup. Hal ini secara alami hadir dalam banyak makanan tetapi tidak pernah dalam konsentrasi yang cukup tinggi untuk menyebabkan kerusakan. Ada juga tidak cukup thujone di absinth untuk menyakiti Anda. Thujone tidak mudah menguap selama distilasi, dan sebagian besar tetap dalam pot diam. Oleh karena itu, hanya absinth yang dibuat dari kombinasi minyak esensial grand wormwood dan alkohol yang mungkin memiliki kandungan thujone yang sangat tinggi.

Cara paling umum untuk mengonsumsi absinth adalah dengan mengencerkannya dengan air dingin; Absinthe secara tradisional dikemas dengan cukup kuat. Meskipun Anda cukup menambahkan air es ke absinth, biasanya dalam rasio 3:1 hingga 5:01 air-to-absinthe, ada ritual, seperti banyak minuman saat itu. Air mancur absinthe adalah kendi air di kaki dengan keran yang membiarkan air perlahan menetes ke minuman Anda. Air mancur Absinthe dipopulerkan di Prancis.

Penambahan gula mengurangi kepahitan minuman yang berlebihan, sementara air mengencerkan intensitasnya ke tingkat yang lebih dapat ditoleransi. Koktail absinth disiapkan dengan menempatkan gula batu di atas sendok absinth datar (atau sendok berlubang atau garpu) dan mengatur atau memegang sendok lebih dari setengah ons hingga satu ons absinth dalam gelas koktail pendek bertangkai. Selanjutnya, tuangkan tiga sampai lima ons air dingin di atas gula batu secara perlahan, biarkan gula larut dan meresap ke dalam absinth setetes demi setetes, menghasilkan reaksi putih kabur yang dikenal sebagai “louche.” – Metode ini disebut sebagai ” absinth menetes.”

Karena Hari Absinth Nasional sudah dekat, mari kita bersulang untuk minuman yang dikenal sebagai “peri hijau”. Rayakan hari dengan menyeruput absinth dalam bentuk konvensional apa pun atau mencampurnya ke dalam salah satu koktail favorit Anda. Jika Anda belum mencicipi absinth, inilah harinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.