Monkey Buffet Festival

Monkey Buffet Festival, Pesta Makan Monyet Asal Thailand

Alexis4play – Kunjungi Thailand untuk melihat 3.000 monyet ekor panjang makan di meja perjamuan besar di tengah “kota monyet” mereka sendiri. Keajaiban kera mendapat makna baru di Kuil Phra Prang Sam Yot di Lopburi, Thailand. Rumah bagi beberapa reruntuhan spektakuler dan atraksi utama, Lopburi adalah kota terpencil, 150 km dari Bangkok, yang memiliki populasi monyet sendiri yang tinggal di reruntuhan Kerajaan Khmer. Sementara monyet adalah pemandangan umum di seluruh kota, banyak yang berkumpul untuk pesta yang ditawarkan kepada mereka selama festival ini, salah satu dari enam festival yang mengubah hidup untuk dilihat di Thailand , menjadikannya kesempatan besar untuk melihat sejumlah besar monyet di satu lokasi .

Tentang Monkey Buffet Festival

Pengalaman Anda di Monkey Buffet Festival

Monyet warga kota berbaur dengan penduduk setempat dalam kehidupan sehari-hari. Tidak jarang melihat makhluk-makhluk nakal ini berkeliaran di jalan-jalan berinteraksi dengan orang Thailand dan orang asing, meskipun sampai saat ini acara tersebut telah menjadi festival lokal dan wisatawan baru mulai menyadari bahwa peristiwa menakjubkan ini terjadi.

Jadwal Monkey Buffet Festival

Festival dimulai dengan pertunjukan langsung dan tarian yang menarik monyet keluar. Meja panjang dengan taplak meja merah diletakkan dan diisi dengan buah, ketan, salad, dan makanan penutup Thailand, semuanya dirancang dalam bentuk dan pola warna-warni untuk menyenangkan para hewan. Secara budaya, pesta non-spiritual akan membawa keberuntungan bagi penduduk kota setempat.

Pengunjung bahkan mungkin sering melihat perkelahian makanan monyet, jadi pastikan untuk tidak terjebak dalam baku tembak!Ada juga banyak pertunjukan musik yang menampilkan budaya etnis daerah tersebut, bersama dengan banyak pertunjukan dan kontes yang menyenangkan lainnya, termasuk kios yang menampilkan makanan Thailand yang luar biasa, yang menumbuhkan suasana karnaval yang nyata.

Pemandangan terbaik di Monkey Buffet Festival

Lopburi terletak di Thailand tengah. Kota ini berjarak 154 km timur laut Bangkok. Ada bukti sejarah yang menunjukkan bahwa kota ini terus dihuni selama sekitar 3.000 tahun, menjadikannya salah satu kota tertua di Kerajaan. Itu penuh dengan reruntuhan kuno yang tersisa dari kekaisaran yang memerintah wilayah tersebut.

Baca Juga : Festival Songkran : Arti, Asal Usul Hingga Fakta Unik

Cara untuk berkeliling Lopburi

Lopburi memiliki lokasi yang sempurna untuk perjalanan semalam atau akhir pekan dari Bangkok.Bus ber-AC dan bus non-AC berangkat dari Terminal Bus Utara Bangkok (Terminal Bus Mo Chit 2) setiap 20 menit dari pukul 05.30 hingga 20.30. Biaya tiket kira-kira. 80 baht (bus biasa) dan 100 baht (ber-AC). Waktu perjalanan adalah 3 jam.

Kereta Bangkok-Chiang Mai meninggalkan Stasiun Kereta Api Hua Lamphong Bangkok setiap pagi. Kereta cepat berangkat dari stasiun 5 kali sehari, dengan waktu tempuh 2,5 jamCara terbaik untuk melihat kedua kota adalah dengan berjalan kaki. Bus kota juga tersedia. Dengan biaya 4 baht per penumpang.

Tempat menginap di Lopburi

Lopburi memiliki banyak pilihan akomodasi hostel dan hotel untuk festival. Wisatawan kelas atas dapat menginap di Lopburi Palm Resort dengan taman yang indah atau Farsai Homestay yang memiliki kolam renang.

Noom’s Guesthouse adalah rumah asrama kayu tua berlantai dua di jantung kota tua dan merupakan tempat tujuan bagi banyak backpacker. Sebagian besar kamar terletak di lantai atas bangunan utama dan mengandalkan kamar mandi air panas bersama dengan pancuran hujan yang terletak di lantai dasar. Mereka bersih dan nyaman tetapi Anda mungkin harus mengantri untuk mandi di pagi hari.

Hal yang Dapat Dilakukan di Lopburi

Ada banyak atraksi di area ini untuk memuaskan para penjelajah yang suka berkelana, terutama untuk pendakian dan jalan-jalannya yang indah.

Phra Narai Ratchaniwet, juga dikenal sebagai Istana Raja adalah kompleks istana yang indah yang merupakan rumah dari Raja Narai yang Agung. Ini adalah reruntuhan yang dikenal sebagai ibu kota kedua Kerajaan Ayutthaya dan memiliki campuran unik pengaruh Khmer dan Prancis, menjadikan ini salah satu situs terbaik di Lop Buri untuk penggemar sejarah, juga termasuk museum kota.Reruntuhan abad ke-17 yang dapat ditemukan di Lop Buri adalah Wat San Paolo, sebuah gereja Jesuit yang didirikan oleh Portugis.

Reruntuhan termasuk sisa-sisa satu dinding bata, menara, dan observatorium tiga lantai segi delapan. Objek wisata yang belum banyak diketahui wisatawan ini cocok bagi mereka yang tertarik dengan jejak orang asing di Thailand.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *